Akhlak mulia Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam memang patut diteladani. Banyak kisah tentang Rasulullah yang bisa menjadi contoh perbuatan sehari-hari. Salah satunya cerita berikut ini:

Suatu hari ada seseorang mengetuk pintu rumah Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam lalu berkata, “Saya adalah pengemis ingin minta sedekah dari Rasulullah.” Lalu Rasulullah berkata kepada istrinya Aisyah, “Wahai Aisyah, berikan baju itu kepada pengemis itu.” Maka Ibunda Aisyah pun memberikan baju Nabi Muhammad kepada pengemis tersebut.

Kemudian pengemis itu menerima baju Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam dengan sangat gembira dan langsung dibawa ke pasar untuk menjualnya. Lalu ia berkata, “Siapa yang mau membeli baju Rasulullah?” Maka dengan cepat orang-orang di pasar langsung mengerumuni dan banyak yang ingin membelinya.

Tiba-tiba ada seorang saudagar yang tunanetra mendengar seruan tersebut, lalu meminta budaknya membeli baju Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam dengan harga berapa pun yang diminta pengemis itu.

“Jika kamu berhasil mendapatkannya, maka kamu merdeka,” kata saudagar buta itu kepada budaknya.

Lalu akhirnya budak tersebut bisa mendapatkan baju Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam yang dijual pengemis tersebut.

Baju yang berhasil dibeli kemudian diberikan kepada tuannya yang buta. Sang saudagar memegang baju itu dan sambil berdoa, “Dengan haq Rasulullah dan berkat baju yang suci ini, kembalikanlah penglihatanku ini.”

Setelah itu, tiba-tiba dengan izin Allah Subhanahu wa ta’ala, penglihatan saudagar buta tersebut kembali. Pada esok hari, tepatnya pagi-pagi, ia datang menemui Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam dan menceritakan semua kejadian yang dialami.

“Wahai Rasulullah, penglihatanku sudah kembali dan sekarang aku kembalikan baju Engkau sebagai hadiah dariku,” katanya.

Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam pun tertawa hingga terlihat gigi gerahamnya, kemudian berkata kepada istrinya Aisyah, “Perhatikanlah baju ini wahai Aisyah, dengan berkahnya baju ini telah mengkayakan orang miskin, menyembuhkan orang buta, memerdekakan seorang budak, dan sekarang kembali lagi kepada kita.”